loading...
Presiden Suriah Bashar al-Assad telah berjanji untuk sepenuhnya menangani "rencana Barat" yang menargetkan kesatuan nasional dan integritas teritorial negara Arab yang dipukul perangnya.


Presiden Suriah Bashar al-Assad

Perang kita melawan terorisme tidak akan berhenti selama ada satu teroris yang tersisa,” sebuah pos yang diterbitkan di surat kabar Telegram milik presiden Suriah menyebutkan.

Ia menambahkan, “Kami akan terus menghadapi skenario Barat yang menargetkan persatuan dan kedaulatan negara kita.”

AS Tuduh Suriah Untuk “Membenarkan Tindakan Ilegal dan Kriminalnya”

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Amerika Serikat dan sekutunya memiliki rencana untuk “menghancurkan” Suriah.

“Informasi yang kami terima dari berbagai sumber menunjukkan bahwa sebuah kelompok sempit dan non-inklusif yang dibentuk oleh orang Amerika mengenai isu-isu Suriah sedang mengembangkan rencana untuk runtuhnya negara bagian Suriah,” Lavrov kepada wartawan saat konferensi pers di Namibia pada 5 Maret.

Diplomat tertinggi Rusia menambahkan bahwa Moskow menyesalkan fakta bahwa tidak semua negara Barat siap berperilaku “jujur” sehubungan dengan keadaan saat ini di Suriah.

Menteri luar negeri Rusia mengkritik negara-negara Barat mengenai krisis Suriah dan mengatakan bahwa tindakan mereka di lapangan melanggar Resolusi 2401 Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Klausul utama resolusi ini mengharuskan semua – saya tekankan, semua – pihak-pihak yang terlibat dalam konflik Suriah menyetujui sebuah gencatan senjata untuk memberikan jeda 30 hari untuk pengiriman bantuan kemanusiaan,” Lavrov mengatakan, menambahkan bahwa Damaskus sedang ditekan untuk menghentikan operasi militernya terlepas dari kenyataan bahwa pihaknya menargetkan anggota kelompok teroris Jabhat Fateh al-Sham Takfiri, yang sebelumnya dikenal sebagai Front al-Nusra, yang tidak dicakup oleh gencatan senjata tersebut.

Suriah telah diliputi oleh militansi yang didukung asing sejak Maret 2011. Pemerintah Suriah mengatakan bahwa rezim Israel dan sekutu Barat dan regionalnya membantu kelompok-kelompok teroris Takfiri yang mendatangkan malapetaka di negara tersebut. (FT/akm)
loading...

Artikel Terkait

Posting Komentar