Pertumbuhan ‘Hijau’ yang Inklusif, Jalan Menuju Pembangunan Berkelanjutan


Rokhmin Dahuri Profesor Manajemen Pesisir dan Lautan Institut Pertanian Bogor



TRIBUNUS.CO.ID - Saat ini, sekitar 1,3 miliar penduduk dunia tidak memiliki akses terhadap listrik, 900 juta tidak memiliki akses terhadap air bersih, 2,6 miliar tidak memiliki akses terhadap sanitasi yang sehat, dan sekitar 800 juta penduduk pedesaan tidak memiliki akses terhadap jalan di segala cuaca dan terputus dari dunia pada musim hujan. Dan, sekitar 1 miliar populasi global masih hidup dalam kemiskinan ekstrem dengan pengeluaran kurang dari US $ 1,25 per hari, serta sekitar 3 miliar orang (40?ri populasi dunia) tetap miskin dengan pengeluaran harian kurang dari US $ 2.

Sejak revolusi industri pertama pada 1753, kapitalisme telah membuat ekonomi dunia tumbuh sangat cepat sebesar 3 - 4% per tahun, dari PDB global sekitar US $ 0,45 triliun hingga US $ 90 triliun pada tahun 2015.

Sebelum tahun 1750-an sebagian besar negara di dunia miskin. Namun, sejak mulai revolusi industri pertama jumlah dan persentase orang miskin dunia telah menurun. Terlebih lagi, kemajuan sains dan teknologi yang dipicu oleh orientasi kapitalisme yang menghasilkan keuntungan telah menjadi fenomenal yang membuat hidup manusia lebih sehat, lebih mudah, lebih cepat, dan lebih nyaman.

Namun, hingga sekarang di antara 194 negara di dunia, hanya 55 negara (28%) yang mampu mencapai status negara berpenghasilan tinggi (kaya) dengan PDB per kapita rata-rata lebih dari US $ 11.750. Mereka terdiri dari 34 negara anggota OECD, dan 21 negara non-OECD seperti Singapura, Brunei Darussalam, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar, Kuwait, dan Selandia Baru.

Tiga puluh enam negara (19%) masih miskin (negara berpenghasilan rendah) dengan rata-rata PDB per kapita kurang dari US $ 2.000. Dan, sisa 103 negara (53%) termasuk Indonesia dikategorikan sebagai negara berpenghasilan menengah dengan rata-rata PDB per kapita antara US $ 2.000 dan US $ 11.750 (Bank Dunia dan UNDP, 2018). Rata-rata PDB per kapita Indonesia sebesar US $ 4.200, termasuk dalam kelompok negara berpenghasilan menengah ke bawah.

Saat ini, sekitar 1,3 miliar penduduk dunia tidak memiliki akses terhadap listrik, 900 juta tidak memiliki akses terhadap air bersih, 2,6 miliar tidak memiliki akses terhadap sanitasi yang sehat, dan sekitar 800 juta penduduk pedesaan tidak memiliki akses terhadap jalan di segala cuaca dan terputus dari dunia pada musim hujan. Dan, sekitar 1 miliar populasi global masih hidup dalam kemiskinan ekstrem dengan pengeluaran kurang dari US $ 1,25 per hari, serta sekitar 3 miliar orang (40?ri populasi dunia) tetap miskin dengan pengeluaran harian kurang dari US $ 2.

Ini ironis, karena dengan PDB dunia US $ 90 triliun dan populasi dunia sekitar 7,2 miliar orang pada 2015, jika didistribusikan secara merata, maka PDB rata-rata per kapita dunia adalah US $ 12.500. Ini berarti bahwa semua warga di dunia akan makmur. Dengan kata lain, dalam 250 tahun terakhir, ekonomi dunia telah tumbuh sangat tidak setara.

Misalnya, pada 2010, 388 orang terkaya di dunia memiliki lebih banyak kekayaan daripada seluruh setengah populasi dunia (3,3 miliar orang). Pada 2017, kelompok terkaya yang memiliki kekayaan melebihi setengah dari populasi dunia telah menyusut menjadi hanya 8 orang. Kesenjangan kekayaan yang begitu tinggi telah terjadi tak hanya antar negara, tetapi juga di dalam negara.

Pertumbuhan ekonomi 250 tahun terakhir juga telah menyebabkan degradasi lingkungan besar-besaran yang didorong oleh kegagalan pasar dan kebijakan yang buruk. Praktis semua negara di dunia mengalami skala penipisan sumber daya alam dan pencemaran lingkungan yang membahayakan kehidupan di bumi.

Kita menebang pohon lebih cepat daripada yang bisa diregenerasi, menggembalakan padang rumput yang luas dan mengubahnya menjadi gurun, memompa berlebihan akuifer, dan mengeringkan sungai. Praktik pertanian kita telah menghasilkan tingkat erosi tanah yang melebihi formasi tanah baru, perlahan-lahan menghilangkan kesuburan tanah yang melekat padanya. Kita mengambil ikan dari lautan lebih cepat daripada yang bisa direproduksi.

Kita mengeluarkan berbagai limbah lebih besar dari kapasitas asimilatif ekosistem alami untuk menetralisirnya, sehingga menghasilkan polusi. Kita melepaskan karbon dioksida (CO2) ke atmosfer lebih cepat daripada yang dapat diserap oleh alam, sehingga menyebabkan pemanasan global. Singkatnya, kita meminta lebih dari bumi daripada yang dapat diberikan oleh bumi secara berkelanjutan, atau kita menciptakan "ekonomi gelembung".

Perekonomian dunia seperti itu yang tak hanya sangat tidak setara tetapi juga merusak lingkungan juga telah terjadi di Indonesia. Total kekayaan terkaya 1% di Indonesia sama dengan 49,3?ri total kekayaan negara.

Itu menjadikan Indonesia sebagai negara keempat yang paling tidak setara di dunia setelah Rusia (74,5%), India (58,4%), dan Thailand (58%) (Credit Suisse, 2016). Selain itu, deforestasi dan konversi besar-besaran hutan alam dan lahan gambut telah menyebabkan meningkatnya kebakaran hutan, hilangnya keanekaragaman hayati, erosi tanah, tanah longsor, banjir, dan emisi karbon.

Ekosistem pesisir dan laut, khususnya di sepanjang Pantai Utara Jawa, Medan, Batam, dan Pantai Selatan Sulawesi Selatan, juga telah rusak parah oleh polusi, reklamasi, penangkapan ikan berlebihan, dan degradasi lingkungan lainnya.

Jadi, sudah saatnya untuk mengakui bahwa mesin kapitalis adalah rusak, bahwa dalam bentuknya yang sekarang ini pasti akan mengarah pada ketidaksetaraan yang merajalela, kemiskinan besar-besaran, dan kerusakan lingkungan.

Kita membutuhkan sistem ekonomi baru yang melepaskan altruisme sebagai kekuatan kreatif yang sama kuatnya dengan kepentingan pribadi. Sistem ekonomi yang mampu menghasilkan pertumbuhan hijau yang inklusif secara berkelanjutan, dan menjadikan dunia tanpa kemiskinan, tanpa pengangguran, dan tanpa emisi karbon.

Untuk mencapai tujuan ekonomi seperti itu, kita harus membuat perubahan mendasar dalam kerangka teoritis dan praktis Kapitalisme. Perubahan yang akan memungkinkan individu untuk mengekspresikan diri mereka dengan cara multidimensi dan mengatasi masalah yang belum terpecahkan atau bahkan diperburuk oleh paradigma Kapitalisme yang ada. Kerangka teoritis Kapitalisme yang diterima secara luas saat ini adalah struktur setengah jadi - yang mengubah " tangan tak kasat mata"

Adam Smith menjadi tangan yang sangat bias yang mendorong mekanisme pasar demi yang paling kaya. Orang mungkin hampir curiga bahwa "tangan tak kasat mata" sebenarnya milik orang terkaya.

Teori kapitalisme saat ini menyatakan bahwa pasar hanya diperuntukkan bagi mereka yang hanya tertarik pada keuntungan - sebuah interpretasi yang memperlakukan orang sebagai makhluk satu dimensi.

Meskipun, orang adalah multidimensi. Selain manusia memiliki dimensi egois, mereka juga memiliki dimensi tanpa pamrih (filantropis, spiritual). Teori kapitalisme dan pasar yang tumbuh di sekitarnya tidak memberikan ruang bagi dimensi tanpa pamrih manusia. Oleh karena itu, kita harus menafsirkan kembali Kapitalisme dengan memperkenalkan pandangan baru tentang manusia - yang lebih dekat dengan Pribadi Sejati daripada Manusia Kapitalis tentang teori saat ini.

Ini membuat jurang perbedaan dalam konsep, dalam praktik, dan dalam kerangka kelembagaan ekonomi. Begitu motivasi altruistik yang ada pada semua orang dapat dibawa ke sektor publik dan swasta, akan ada beberapa masalah sosial-ekonomi dan lingkungan yang tidak dapat kita pecahkan.

Pada tingkat praktis, Ekonomi Kapitalis yang ada harus diubah menjadi Ekonomi Sirkular - dimana bahan digunakan kembali, diproduksi ulang atau didaur ulang yang dapat secara signifikan mengurangi limbah dan emisi karbon.

Ekonomi sirkuler membuat pergeseran untuk memperpanjang masa pakai produk, menggunakan kembali, dan mendaur ulang untuk mengubah limbah menjadi produk dan kekayaan yang bermanfaat. Ini adalah sistem ekonomi yang tidak menghasilkan limbah dan emisi; namun menghasilkan lebih banyak barang dan jasa, menciptakan lebih banyak peluang kerja, berkontribusi modal sosial, dan tidak memerlukan biaya yang lebih tinggi. Ekonomi sirkuler membahas isu-isu keberlanjutan yang melampaui sekadar pelestarian.

Ini melibatkan regenerasi dan memastikan bahwa ekosistem alami (Bumi) dapat mempertahankan jalur evolusi mereka sehingga semua manusia dapat memperoleh manfaat dari aliran kreativitas, adaptasi, dan kelimpahan yang tak berkesudahan dari alam.

Dengan menerapkan generasi teknologi industri 4.0 termasuk Inteligensi Buatan, Internet of Things, nanoteknologi, bioteknologi, dan energi terbarukan, ekonomi sirkular akan membangun ekonomi yang rendah karbon, hemat sumber daya, dan kompetitif di abad ke-21.

Akhirnya, semua kebijakan pemerintah harus kondusif untuk penerapan paradigma ekonomi baru tersebut. Dan, indikator kinerja pemimpin (Presiden, Gubernur, Walikota / Bupati, dan CEO) harus mencakup tak hanya pertumbuhan ekonomi (seperti PDB, nilai ekspor, dan infrastruktur) tetapi juga kemakmuran masyarakat, keadilan, kualitas lingkungan, dan keberlanjutan.

Pewarta : rn

Loading...

Artikel Terkait

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.